Alians Rakyat Bekasi, Korlap: Meminta DLH Terbuka Akan Sanksi Perusahaan Pencemar Lingkungan Hidup

TERDEPAN.CO.ID,BEKASI- Aliansi Rakyat Bekasi (ARB) melakukan aksi unjuk rasa di Gerbang Komplek Perkantoran Pemerintahan Kab. Bekasi pada Senin, (12/04/2021) siang.

“Kami meminta DPRD, DLH dan SATPOL PP jangan coba – coba ‘Main Mata’ Dengan pengusaha nakal yang mencemari Air dan Udara Bekasi,” kata Latif koordinator aksi.

Bacaan Lainnya

Dalam Orasinya Latif menduga bahwa Kementrian Lingkungan Hidup dan Kehutanan tidak serius dalam membantu menjaga kelestarian lingkungan hidup di Bekasi, apalagi Bekasi adalah salah satu Etalase Ekonomi Indonesia.

“Begitupun juga dengan KLHK, Kami minta serius dan jangan main mata akan pencemaran lingkungan Hidup di Bekasi, karena Bekasi adalah Etalase Ekonomi Indonesia. Apalagi ada isu bahwa PT. IWMS adalah kepanjangtanganan dari KLHK menjadi Subkon di PT. Fajar Paper. Hal ini harus diklarifikasi pihak KLHK, DLH dan Fajar Paper, begitupun juga soal penggunaan anggaran Clean Up atau rehabilitasi 12 Milliar,”jelasnya.

Massa aksi yang lain, Abdul Muhaimin mengatakan, bahwa hasil sidak DPRD Kab Bekasi yang keluar 5 bulan setelah Sidak adalah bentuk Degradasi moral.

“Kami bersyukur hasil sidak keluar berbentuk rekomendasi yang dibuat ketua DPRD untuk Bupati Bekasi, kalau saja teman – teman NGO lingkungan dan Insan Pers tidak mengkritisi mungkin saja hasil sidak tidak keluar,” Katanya.

Dalam orasinya Ia pun membacakan Tuntutan masa aksi, diantaranya meminta DPRD Kab Bekasi meningkatkan intensitas dalam melakukan sidak ke Perusahaan – Perusahaan yang diduga mencemari Lingkungan, lalu meminta Agar DLH Kab Bekasi serius memonitoring secara Berkala RKL RPL Perusahaan – Perusahaan yang ada di Bekasi.

“Kami mendesak Agar DLH Kabupaten Bekasi agar Mengevaluasi AMDAL PT. GG & PT. FSW serta Satpol PP Kab. Bekasi tidak takut dalam Menindak PT. IWMS yang diduga melanggar Perda K3, Perda IMB Kab. Bekasi, serta Kami meminta DLH terbuka akan sanksi bagi Perusahaan Pencemar Lingkungan Hidup yang ada di Bekasi,” terangnya.

Sementara itu David kasi penegakkan hukum (Gakum) yang menemui pendemo mengatakan, apresiasi atas dinamika pengawasan lingkungan hidup. Dirinya mengatakan akan menampung Tuntutan Pendemo dan akan menyampaikan kepada atasannya.

“Kami apresiasi dengan adanya unjuk rasa ini, aspirasi temen – temen pendemo akan saya sampaikan ke pimpinan dulu” ujar David.

 

Reporter : Ardi Priana

Editor : Bagus Alfianto R

#DPRDKabupatenBekasi #DLHKabupatenBekasi #KLHK

TERDEPAN VIDEO

ADVERTISEMENT

Pos terkait